Selasa, 24 Oktober 2017


Paralayang atau Paragliding adalah salah satu cabang olah-raga dirgantara yang cukup menantang dan menyenangkan. Setelah melakukan lompatan dari titik landasan pacu lalu terangkat dan melayang bebas hingga pada ketinggian 15.000 kaki, kita bisa menikmati hamparan pemandangan yang ada dibawah hingga jauh ke horizon. Ini membuat terbang dengan paralayang menjadi pengalaman yang tak terlupakan.
Paralayang merupakan bentuk dari penyempurnaan parasut untuk tujuan militer. Selain menggunakan landasan peluncuran di kawasan pegunungan, pengendara (pilot) dan unit paralayang bisa ditarik dengan menggunakan tali oleh kendaraan agar bisa membubung tinggi ke udara. Pilihan peluncuran dengan cara melompat dari tebing dan ditarik oleh kendaraan (mobil atau speedboat) membuat ada persamaan antara paralayang, glider (pesawat layang), dan terbang layang gantung (Gantole). Tapi ketiga jenis olah-raga dirgantara ini tentu saja punya perbedaan yang mendasar.
Selintas ada kemiripan antara paralayang dengan terjun payung, karena keduanya memang menggunakan parasut. Tapi parasut pada paralayang lebih berfungsi sebagai sayap. Dengan menggunakan paralayang kita bisa terbang melayang-layang selama berjam-jam, bisa menambah ketinggian dengan bantuan arus udara panas yang naik keatas. Karena hal ini, ada hal-hal yang harus dipahami dan dikuasai oleh seorang atlet paralayang tapi tidak dibutuhkan dalam olah-raga terjun payung.
Daerah pegunungan adalah tempat yang cocok untuk paralayang karena kontur permukaannya bisa menghasilkan arus udara naik yang dibutuhkan oleh paralayang untuk bisa membubung ke udara hingga pada ketinggian yang dianggap aman. Gaya angkat yang ditimbulkan oleh arus udara naik adalah cara yang umum digunakan oleh seorang atlet (pilot) paralayang agar penerbangan bisa lebih lama dan lebih menyenangkan. Tapi setelah akhir-akhir ini digunakan mesin propeller ringan pada paralayang, arus udara naik itu tidak terlalu dibutuhkan lagi.
Udara yang hangat dan cuaca yang cerah adalah kondisi yang ideal untuk paralayang. Ini terjadi ketika sinar matahari bisa memanaskan daratan dalam jangka waktu yang cukup lama sehingga udara di sekitar daerah tersebut suhunya menjadi meningkat. Udara panas menjadi lebih ringan sehingga mengalir ke atas dan bisa dimanfaatkan oleh para atlet untuk mengangkat kanopi paralayang naik ke udara. Arus udara seperti itu sering didapati pada kawasan dengan medan berwarna terang, atau daerah pegunungan yang banyak ditumbuhi pepohonan atau tanaman.
Komponen-komponen penting dalam olah-raga paralayang adalah unit parasut paralayang itu sendiri, pelana / harness (tempat duduk untuk pilot / atlet selama penerbangan), parasut cadangan, carabiner, helm, alat pengukur kecepatan, berbagai peralatan komunikasi dan navigasi seperti radio, GPS, altimeter, dan variometer. Perlengkapan tambahan seperti bantalan pelindung, cockpit, dan pakaian khusus bisa juga digunakan untuk membantu memaksimalkan kenyamanan dan keamanan penerbangan. Dengan catatan semua perlengkapan tambahan tersebut memiliki berat hanya berkisar antara 15 s/d 20 kg agar pilot (atlet paralayang) bisa tetap memiliki mobilitas yang dibutuhkan untuk bisa melakukan penerbangan sesuai rute dan lamanya waktu yang dikehendaki.
Sebuah unit parasut paralayang terdiri dari sayap, sistem tali-temali, riser, dan pelana (harness). Sayap pada paralayang adalah sebuah parasut yang berfungsi seperti kanopi dan terbuat dari dua lapisan yang dijahit menjadi satu dengan memberikan celah diantara kedua bahan tersebut. Celah diantara lapisan itu dilengkapi dengan rangka vertikal yang berfungsi untuk mempertahankan integritas struktur kanopi, dan dan diantara kerangka (frame) tersebut terdapat ruangan-ruangan (sel) yang berisi udara. Frame tersebut dilengkapi dengan semacam sistem ventilasi yang memungkinkan tekanan udara bisa merata untuk memberikan keseimbangan. Sistem ventilasi ini berada pada bagian depan dan tepi parasut paralayang. Sedangkan pada bagian belakang dan tepi trailing tetap dalam keadaan tertutup untuk menjebak udara di dalam sel.
Jarak antara kedua sayap parasut disebut sebagai rentang yang diproyeksikan sebagai jarak horizontal antara kedua ujung sayap yang sudah berisi udara. Jarak antara sisi (tepi) bagian depan dan tepi trailing disebut akord. Karena tidak memungkinkan untuk memberikan angka jarak yang pasti, pada umumnya digunakan ketentuan “akord rata-rata” atau panjang suatu akord antara ujung sayap dan titik tengahnya.
Hasil perkalian antara angka rentang sayap dan akord rata-rata merupakan proyeksi dari luas permukaan sayap. Ini menjadi spesifikasi standard yang digunakan untuk menggambarkan ukuran relatif pada kanopi (sayap parasut). Selama kurun waktu dua puluh tahun sejak kemunculan cabang olah-raga paralayang ini, sayap terus dikembangkan dalam ukuran relatif dengan bentuk datar atau bukan cembung. Spesifikasi sayap tergantung pada pabrik pembuatnya. Tapi harus sesuai dengan klasifikasi standard AFNOR Perancis. Namun demikian ada juga, meskipun tidak umum terjadi, penggemar paralayang yang memilih standard klasifikasi DHV Jerman. Penggunaan standard klasifikasi ini penting bagi para atlet paralayang (pilot) untuk menggunakan jenis-jenis sayap (parasut kanopi) sesuai dengan tingkat keterampilan dan jenis penerbangan yang dikuasainya.
Untuk penerbangan standard bagi atlet pemula, disarankan penggunaan sayap parasut yang lebih ringan, yang memang dirancang untuk kemudahan dalam manuver dan minimalisasi terjadinya keadaan emergency, misalnya resiko mengalami turbulensi. Parasut jenis ini hanya untuk penerbangan singkat. Untuk atlet yang sudah berpengalaman, mereka bisa menggunakan parasut kanopi dengan spesifikasi yang bisa digunakan dalam penerbangan yang lebih lama dan rute yang lebih jauh. Penerbangan seperti ini dikenal dengan sebutan penerbangan “cross country”.
Kapasitas sayap juga sebaiknya disesuaikan dengan berat badan atlet. Ukuran pada sayap biasanya diklasifikasikan dalam kategori kecil, menengah, dan besar. Pemilihan kategori sayap itu disesuaikan lagi dengan total berat tubuh atlet dan perlengkapan yang dibawanya. Logikanya, makin besar berat atlet dan perlengkapannya, maka dibutuhkan sayap yang lebih besar juga. Penyesuaian seperti itu penting dilakukan. Jika sayap terlalu kecil, maka penerbangan akan sulit dilakukan. Jika sayap terlalu besar akan membuat atlet (pilot) mengalami kesulitan untuk menguasai atau mengendalikan unit paralayang yang dikendarainya.
Pada umumnya sayap paralayang terbuat dari bahan ringan dan kuat seperti polyster, Nylon, Mylar, atau bahan sintetis lainnya. Bahan-bahan itu digunakan karena memiliki keunggulan dalam berat, murah, kuat, dan tahan terhadap paparan sinar matahari (ultra violet). Sinar matahari dan kelembaban yang disebabkan oleh adanya air bisa membuat bahan parasut paralayang akan menjadi cepat rusak. Kalangan praktisi olah-raga paralayang sepakat bahwa bahan sayap (parasut) paralayang sebaiknya tidak digunakan setelah melebihi 300 jam terbang. Karena setelah batas waktu tersebut, bahan parasut sudah mengalami kerusakan dan berbahaya jika masih digunakan juga. Penyimpanan parasut dilakukan dengan hati-hati, untuk menjaga kinerja bahannya. Disarankan agar memilih bahan yang berwarna terang yang bisa memantulkan cahaya untuk mengurangi penyerapan sinar matahari yang memiliki potensi merusak pada bahan kanopi tersebut.
Tiga hingga empat baris tali yang terikat pada setiap ujung sayap harus sudah dipastikan mampu menahan berat atlet dan perlengkapan yang dibawanya dalam waktu yang lama. Sistem tali ini selain sebagai penahan juga berfungsi untuk mengendalikan paralayang, disebut juga sebagai “riser” dan digunakan untuk memanipulasi arah lateral paralayang, juga berfungsi untuk memperlambat gerakan turun paralayang yang disebabkan oleh gaya gravitasi bumi.
Semua atlet (pilot) paralayang yang berpengalaman dipastikan selalu menggunakan perlengkapan yang bisa menjamin keselamatan dirinya dalam penerbangan. Perlengkapan standard seperti helm dan parasut standard sangat penting digunakan, juga penggunaan radio komunikasi dan peralatan navigasi, yang sewaktu-waktu akan sangat berguna dalam keadaan darurat. Bahkan beberapa atlet juga membawa ponsel untuk berjaga-jaga jika sewaktu-waktu radio komunikasi gagal berfungsi.
Juga sangat disarankan untuk mengenakan pakaian dan peralatan pelindung tambahan. Biasanya digunakan stelan pakaian yang bisa menahan terpaan angin dan bisa menjaga suhu tubuh tetap hangat. Pakaian dan perlengkapan pelindung atau keselamatan diri memang akan selalu dibutuhkan. Terutama pada penerbangan yang memakan waktu lama. Dan tentu saja untuk mengantisipasi terjadinya pendaratan darurat.
Reaksi Anda

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah menghubungi kami

Total Pengunjung

Pengunjung Aktip



SERVER 613 Live Traffic Stats SERVER 246

YouTube Channel

FanPage Facebook

Kriteria Anda sukai dari surVive GIEZAG

Adventure Herbal Tradisi Kuliner Wisata

Pelayanan surVive GIEZAG

Harga estimasi Website
• Rp 17.246.085 •
Diberdayakan oleh Blogger.
Silahkan rubah warna latar Web Kami sesuai keinginan Anda
MASUK ►►Wellcome to Sure my Live General Intelegency Zap Action Generation (SURVIVE GIEZAG) ~~ Extreme Adventure Service Team~~ Absolut Human Being ~~ Future Imagination Virtual Reality~~Team Penelusur tradisi, keindahan serta keunikan alam & kegiatan extreme

Testimonial

Makasih ya. Seru banget
Tina - Jakarta

Pantai Madasari indah, unik
Irgi - Medan

Outbond & Fun games nya Seru
Anis - Bandung

Thanks kang Sandi antar kami ke puncak Gn.Ciremai
David - Jakarta

Pantai Karapyak Pangandaran enjoy, seru banget
Shela - Bandung

Santirah Pangandaran SERU....
Sinta - Garut

Camping Ipukan Enjoy banget
Vina - Jakarta

Kampung Badud & Jembatan pelangi Pangandaran Unik
Indra - Tasikmalaya

Jojogan / Wonderhill Pangandaran punya Mantap
Pupung - Magelang

Pepedan Hill Indah & Mantap
Deni - Sumedang

Pantai Batuhiu mantap...
Shella - Semarang

Haturnuhun Kang Ali Gn.Salamet seru lho
Nadia - Bandung

Puas deh adventure disini,thanks lo!
Anita - Bandung

Mind managementnya mantap!
Tiara - Bandung

Gn.Semeru mantap, Thanks gan!
Matius Sinaga - Lampung

Gn.Ciremai seru banget
Ridwan - Bekasi

Pokonya seru, Amazing gmana?!
Susi - Cimahi

Thanks Gn.Ciremai mantap
Rian - Surabaya

Thanks!Green canyon Amazing
William - Singapore

TRIms Team surVive atas panduan wisata Kabupaten Pangandaran
Jacky - Depok

Haturnuhun kang Arief, Citumang seru!
Risna - Garut

TRIms surVive GIEZAG telah menemani kami ke Gn.Semeru. Salam lestari!
Tapak Adventure Club - Bandung Barat

Thanks!
Michael - Sydney

Thanks Bodyrafting Green canyon, extreme, enjoy dan seru
Santoso - Kudus

Seru banget Pantai Batukaras!
Sudrajat - Kuningan

エキサイティングなツアー。ありがとう Arief Pangandaran
Nakata-Osaka Japan

Amazing palace
Hiromi - Fukusima Japan

Demo Panjat Tebing

Demo Selancar

Demo Terbang Layang

Terpopuler Minggu ini

INFUT BUKU TAMU & DATA BOOKING
Masukan pilihan Anda sesuai keinginan
Di Data Base BOOKING surVive GIEZAG
KONFIRMASI NO TIKET MASUK & KODE INVOICE
No Tiket
ID Reg
Masukan kode konfirmasi yang telah Kami kirim kepada animasi-bergerak-surat-0284 Anda. Berlaku 30 menit setelah daftar Buku Tamu

[Tutup]