Jumat, 27 Januari 2017

Tsunami adalah serangkaian gelombang destruktif dan sangat berbahaya yang dihasilkan dari aktivitas gempa bumi atau beberapa jenis gangguan bawah laut lainnya.[1] Dalam beberapa tahun terakhir, tsunami telah menyebabkan banyak kerusakan yang luar biasa. Untuk bertahan dari tsunami, Anda harus siap, waspada, dan tenang. Artikel ini memberikan langkah-langkah yang dapat membantu Anda bertahan dari tsunami, yang bisa dipelajari sehingga Anda dapat bertindak berdasarkan langkah-langkah berikut.

Bagian 1 dari 4: 
Persiapan Sebelumnya

1. Ketahui potensi bahaya sebelumnya.

Hal ini penting untuk mempertimbangkan terlebih dahulu apakah Anda tinggal di tempat yang berpotensi tsunami. Anda sangat mungkin menghadapi risiko jika:Rumah, sekolah, atau tempat kerja Anda berada di wilayah pesisir, dekat laut.Ketinggian rumah, sekolah atau tempat kerja cukup rendah dari permukaan laut atau di tanah datar atau hanya sedikit bergelombang. Cari tahu ketinggian rumah, sekolah atau tempat kerja Anda. Pemerintah daerah biasanya menggunakan ketinggian sebagai indikator peringatan.Terdapat tanda-tanda peringatan yang menunjukkan bahwa daerah Anda rentan tsunami.Otoritas lokal telah mengeluarkan informasi mengenai potensi tsunami.Hambatan laut alami seperti tanggul bukit pasir telah dibuang untuk pembangunan.

2. Berhati-hatilah jika tsunami sebelumnya pernah melanda wilayah pesisir. 

Lakukan penelitian di perpustakaan atau tanyakan di kantor pemerintah daerah. FEMA memiliki situs web untuk mencari risiko banjir.[2]Kebanyakan tsunami terjadi di dalam daerah yang disebut dengan "cincin api," daerah di Samudera Pasifik yang dikenal dengan aktivitas geologinya.[3]Chili, bagian barat Amerika Serikat, Jepang, dan Filipina sangat rentan.

3. Siapkan bahan-bahan penting di lokasi yang mudah diperoleh. 

Jika tsunami (atau bencana alam lainnya) datang, Anda memerlukan beberapa benda untuk bertahan hidup, dan harus cepat tersedia. Anda sebaiknya menyiapkan paket keselamatan dan kelangsungan hidup:Buatlah paket keselamatan. Makanan, air, dan kit pertolongan pertama adalah benda-benda yang diperlukan. Simpan paket keselamatan di tempat yang jelas, diketahui oleh semua orang di gedung dan mudah untuk diambil dalam keadaan darurat. Meninggalkan jas hujan atau mantel lain untuk setiap orang di dekat paket keselamatan juga akan membantu.Buatlah paket bertahan hidup personaluntuk setiap anggota keluarga, dan paket bertahan hidup keluarga dengan barang-barang umum untuk semua orang. Sertakan pasokan obat yang diperlukan untuk setiap anggota keluarga. Jangan lupakan benda bertahan hidup untuk hewan peliharaan Anda.

4. Kembangkan rencana evakuasi.

Rencana evakuasi harus disiapkan terlebih dahulu. Dalam membuatnya, pertimbangkan keluarga, tempat kerja, sekolah, dan masarakat yang lebih luas. Jika perlu, kembangkan rencana evakuasi komunnitas luas jika tidak ada yang dilakukan di masarakat. Ambil inisiatif untuk mulai mengembangkan rencana, dan libatkan pemerintah daerah dan warga lainnya. Kurangnya rencana evakuasi dan sistem peringatan lokal akan membuat Anda, keluarga dan seluruh masarakat terpapar pada risiko cedera atau kematian selama dan setelah tsunami. [4] Berikut adalah hal-hal yang dapat menjadi bagian dari rencana evakuasi yang berhasil:Diskusikan dengan keluarga, dan kolega mengenai berbagai pilihan mengungsi. Misalnya, lokasi berkumpul kembali setelah tsunami melanda.[5]Lakukan praktik latihan untuk memastikan bahwa semua anggota masyarakat telah mengerti apa yang harus mereka lakukan dan ke mana mereka harus pergi saat mengungsi.Sertakan rencana yang dapat mencakup setiap orang dalam sebuah masyarakat; pastikan bahwa bantuan untuk penyandang cacat atau orang sakit dapat disediakan.Pastikan bahwa peringatan dan sinyal evakuasi telah dipahami oleh masyarakat sebelumnya - bagikan pamflet atau berikan edukasi untuk memastikan semua orang telah mengerti.Sediakan beberapa rute keselamatan, karena gempa bumi dapat menghancurkan jalan dan infrastruktur lainnya dan mencegah orang mengakses beberapa rute.Pertimbangkan jenis area lindung yang mungkin ada di daerah rawan; apakah penampungan tersebut perlu dibangun terlebih dahulu?

Advertisement

Bagian 2 dari 4: 
Menyadari Tanda Pengungkap Tsunami

1. Waspadai setelah gempa bumi

Jika Anda tinggal di zona pesisir, terjadinya gempa bumi akan membunyikan alarm dan tindakan penghindaran.

2. Lihatlah kenaikan dan penurunan air yang tiba-tiba di perairan pantai. 

Jika laut tiba-tiba surut (tertarik kembali) dan meninggalkan hanya pasir, ini adalah tanda peringatan besar bahwa akan ada gelombang air tiba-tiba.

3. Perhatikan perubahan perilaku aneh pada hewan. 

Hewan meninggalkan daerahnya atau berperilaku tidak normal, seperti mencoba untuk mencari perlindungan manusia atau berkelompok bersama dengan cara-cara yang biasanya tidak mereka lakukan.[6]

4. Simaklah peringatan masarakat dan pemerintah. 

Dengarkan jika pemerintah setempat telah mengeluarkan peringatan. Cari tahu sebelumnya cara pemerintah setempat membuat peringatan, sehingga Anda tidak salah atau mengabaikan peringatan saat waktunya. Bagikan informasi ini dengan keluarga, teman, tetangga dan masyarakat; jika pemerintah setempat memiliki pamflet, situs web atau sumber informasi lainnya, mintalah salinannya untuk dibagi atau mintalah otoritas setempat untuk memenuhi peran ini.


Bagian 3 dari 4: 
Mengungsi Setelah Tsunami Melanda

1. Abaikan barang-barang. 

Jika tsunami melanda, selamatkan nyawa, bukan harta. Mengambil barang dan harta dapat menghambat evakuasi yang menyebabkan Anda kehilangan waktu berharga. Bawa paket keselamatan Anda, sesuatu yang membuat Anda hangat, keluarga dan segera pergi. Korban tsunami harus bertindak cepat, dan biasanya tidak mencoba menyelamatkan harta.

2. Bergeraklah ke arah daratan dan ke tempat yang tinggi. 

Jika memungkinkan, hal pertama yang harus Anda lakukan adalah berpindah jauh dari pantai, laguna atau badan air lainnya, menuju tempat yang lebih tinggi dan bahkan ke bukit atau pegunungan. Bergeraklah sampai 3,200 meter atau 30 meter di atas permukaan laut.[7]Pikirkan jalan yang akan hancur karena tsunami.[8] Jika Anda berencana melalui jalanan, pikirkan lagi. Pada tsunami dahsyat, banyak jalan yang akan rusak, baik oleh aktivitas seismik gempa atau tsunami itu sendiri. Gunakan insting Anda untuk menentukan arah, dan gunakan kompas dalam paket kelangsungan hidup Anda.

3. Panjatlah tempat yang tinggi. 

Jika Anda tidak dapat menuju daratan karena terjebak, panjatlah. Meskipun ini tidak ideal karena struktur bangunan bisa runtuh, namun ini adalah satu-satunya pilihan. Pilihlah bangunan yang tinggi, kokoh dan solid, lalu panjat setinggi yang Anda bisa, ke atap bila perlu.[9]

4. Panjatlah pohon yang kokoh. 

Sebagai usaha terakhir, jika Anda terjebak dan tidak bisa bergerak ke daratan atau memanjat bangunan tinggi, carilah pohon yang kuat dan tinggi dan panjat setinggi yang Anda bisa. Namun pohon berisiko untuk diseret tsunami, jadi ini benar-benarhanya merupakan pilihan terakhir. Semakin kuat suatu pohon, semakin tinggi pohon berdiri, semakin kuat cabang pohon itu untuk Anda beristirahat (Anda mungkin berada di sana selama berjam-jam), semakin baik kesempatan Anda untuk bertahan hidup.[10]

5. Bereaksi cepat jika Anda terjebak di air. 

Jika Anda tidak berhasil mengungsi dan terjebak dalam tsunami, ada hal-hal yang dapat Anda lakukan:Raihlah apa saja yang mengapung.Gunakan benda mengambang seperti rakit untuk menjaga diri tetap di atas air. Benda yang mengapung seperti batang pohon, pintu, peralatan memancing dll. mungkin berada di air bersama Anda.[11]

Bagian 4 dari 4: 
Bertahan Setelah Tsunami

1. Persiapkan diri dengan gempa susulan dan gelombang tambahan.

Tsunami datang bersama gelombang. Banyak sekali gelombang yang berlangsung selama berjam-jam, dan gelombang berikutnya mungkin bahkan lebih besar daripada yang terakhir.[12]

2. Dapatkan informasi yang dapat dipercaya. 

Dengarkan radio untuk mengetahui apa yang terjadi. Jangan percaya kabar dari mulut ke mulut. Lebih baik menunggu daripada kembali terlalu dini dan terjebak oleh gelombang lain.

3. Tunggulah pemerintah setempat untuk memberi sinyal bahwa "keadaan telah tenang." 

Setelah itu baru Anda bisa kembali ke rumah. Cari tahu terlebih dahulu bagaimana pemerintah setempat akan mengumumkan pemberitahuan tersebut. Ingat bahwa jalanan mungkin sangat rusak oleh gelombang tsunami dan Anda mungkin harus mengambil rute alternatif.[13]Rencana darurat baik harus memperhitungkan kemungkinan ini dan memberikan rute alternatif dan tempat berkumpul

4. Untuk diketahui bahwa bertahan hidup terus berlanjut setelah tsunami berlalu. 

Setelah tsunami mereda, akan ada puing-puing, bangunan hancur dan infrastruktur yang rusak. Juga mungkin ada mayat. Pasokan air bersih mungkin hancur atau terganggu. Persediaan makanan kemungkinan besar tidak akan tersedia. Potensi penyakit, gangguan stres pascatrauma, kesedihan, kelaparan, dan luka-luka akan membuat periode pascatsunami hampir sama berbahayanya seperti tsunami itu sendiri. Rencana darurat juga harus mempertimbangkan akibat dan apa yang Anda harus lakukan untuk melindungi diri, keluarga dan masyarakat.

5. Libatkan masyarakat di dalam rencana rehabilitasi. 

Jika pihak berwenang setempat belum memasukkan rencana tindakan ini, usulkan atau bentuk sebuah grup tindakan masyarakat untuk mempertimbangkan rencana pascatsunami. Hal-hal yang dapat membantu pos bertahan tsunami meliputi:Buatlah penyimpanan air tawar. Apakah air botol atau air yang disaring, pasokan air darurat harus dibentuk di masarakat.Buka rumah dan bangunan yang tidak rusak untuk orang lain. Bantu mereka yang kesusahan dan sediakan tempat berlindung.[14]Pastikan bahwa ada pembangkit daya untuk dapat memasak, menjaga kebersihan dan memulihkan kesehatan dan transportasi layanan dasar.Jalankan penampungan darurat dan distribusi makanan.[15]Segera dapatkan tindakan pelayanan kesehatan.Padamkan api dan tutup gas yang bocor.

Advertisement

Tips

Jika Anda berada di pantai dan melihat air pasang surut yang aneh, segeralah mengungsi; ini bukanlah ajakan untuk menyelidiki, melainkan anjuran untuk berlari ke arah yang berlawanan.Ungsikan juga anak-anak Anda. Upayakan untuk tetap bersama. Berikan instruksi yang jelas dan sederhana, dan pastikan mereka tahu di mana untuk berkumpul jika terpisah. Karena Anda tidak mungkin memegang tangan-tangan kecil mereka terhadap serangan air, ajarkan anak-anak cara terbaik bertahan jika terpisah.Ketika Anda berlari menjauh dari laut, peringatkan orang sebanyak mungkin sambil melakukannya. Teriakkan dengan jelas dan keras "Tsunami! Ayo ke tempat yang tinggi!" tanpa berhenti. Setelah air pasang tiba-tiba surut, ada kemungkinan bahwa Anda hanya memiliki beberapa menit sebelum tsunami tiba.Pertama kali Anda mendengar tsunami datang, ambil kit darurat Anda dan pergilah ke daratan/kota dan tetap di sana sampai pihak berwenang mengumumkan bahwa keadaan telah tenang.Setiap kali Anda mendengar peringatan resmi tsunami, jangan abaikan atau tunda. Bersiaplah untuk mengungsi, dan carilah daratan atau tempat yang tinggi. Jauh lebih baik bila Anda sudah siap untuk tsunami yang tidak terwujud. Jangan lari ke dalam air untuk menyelamatkan apa pun.Jika Anda melihat air pasang dengan cepat surut, gelombang akan datang kembali dan menghantamAjarkan anak-anak untuk mengenali tanda-tanda akan datangnya tsunami. Tilly Smith yang berusia sepuluh tahun telah menyelamatkan keluarganya dan orang lain pada tsunami 2004 karena dia telah mendengarkan kelas geografi. [16]Jika tsunami jauh telah terdeteksi, kota-kota besar akan disiagakan beberapa jam atau kurang sebelum tsunami melanda. Dengarkan peringatan ini!

Peringatan

Jangan menunggu peringatan. Jika Anda berpikir tsunami akan datang, segeralah mengungsi.Penyebab utama kematian saat tsunami adalah tenggelam. Penyebab utama kedua adalah karena dihantam oleh puing-puing.[17]Selalu dengarkan instruksi dan saran dari polisi ketika tsunami akan datang. Biasanya instruksi dari pihak berwenang diumumkan di radio, jadi tetaplah waspada untuk seperti itu.

Hal Yang Anda Butuhkan

Makanan

Air bersih

1 Kit Pertolongan Pertama - per keluarga atau kelompok

Pakaian hangat dan kering serta mantel tahan air jika mungkin atau ponco - per orang

Obat-obatan yang diperlukan oleh setiap orang secara teratur seperti penghirup asma atau obat jantung.

Senter dan baterai - per keluarga atau kelompok

Makanan darurat dan persediaan air

Pakaian - dua pasang - per orang

Sepasang magnet kuat - per keluarga atau kelompok

Baterai atau radio engkol beroperasi - per keluarga atau kelompok

Bantal (jenis tiup) - per orang

Ponsel

Selimut

Pisau Serbaguna (Army Knife)

Uang Darurat

Salinan informasi penting, misalnya akte kelahiran, surat warisan, KTP

Referensi : www.wikihow.com

Reaksi Anda

0 komentar:

Posting Komentar

Terima kasih telah menghubungi kami

Total Pengunjung

Pengunjung Aktip


Arsip Video

Sedang Proses...
Harga estimasi Website
• Rp 17.246.085 •
Diberdayakan oleh Blogger.
Silahkan rubah warna latar Web Kami sesuai keinginan Anda
MASUK ►►Wellcome to Sure my Live General Intelegency Zap Action Generation (SURVIVE GIEZAG) ~~ Extreme Adventure Service Team~~ Absolut Human Being ~~ Future Imagination Virtual Reality~~Team Penelusur tradisi, keindahan serta keunikan alam & kegiatan extreme

Demo Panjat Tebing

Demo Selancar

Demo Terbang Layang

Tombol Suka Fan Page

Testimonial

Makasih ya. Seru banget
Tina - Jakarta

Pantai Madasari indah, unik
Irgi - Medan

Outbond & Fun games nya Seru
Anis - Bandung

Thanks kang Sandi antar kami ke puncak Gn.Ciremai
David - Jakarta

Pantai Karapyak Pangandaran enjoy, seru banget
Shela - Bandung

Santirah Pangandaran SERU....
Sinta - Garut

Camping Ipukan Enjoy banget
Vina - Jakarta

Kampung Badud & Jembatan pelangi Pangandaran Unik
Indra - Tasikmalaya

Jojogan / Wonderhill Pangandaran punya Mantap
Pupung - Magelang

Pepedan Hill Indah & Mantap
Deni - Sumedang

Pantai Batuhiu mantap...
Shella - Semarang

Haturnuhun Kang Ali Gn.Salamet seru lho
Nadia - Bandung

Puas deh adventure disini,thanks lo!
Anita - Bandung

Mind managementnya mantap!
Tiara - Bandung

Gn.Semeru mantap, Thanks gan!
Matius Sinaga - Lampung

Gn.Ciremai seru banget
Ridwan - Bekasi

Pokonya seru, Amazing gmana?!
Susi - Cimahi

Thanks Gn.Ciremai mantap
Rian - Surabaya

Thanks!Green canyon Amazing
William - Singapore

TRIms Team surVive atas panduan wisata Kabupaten Pangandaran
Jacky - Depok

Haturnuhun kang Arief, Citumang seru!
Risna - Garut

TRIms surVive GIEZAG telah menemani kami ke Gn.Semeru. Salam lestari!
Tapak Adventure Club - Bandung Barat

Thanks!
Michael - Sydney

Thanks Bodyrafting Green canyon, extreme, enjoy dan seru
Santoso - Kudus

Seru banget Pantai Batukaras!
Sudrajat - Kuningan

エキサイティングなツアー。ありがとう Arief Pangandaran
Nakata-Osaka Japan

Kriteria Anda sukai dari surVive GIEZAG

Adventure Herbal Tradisi Kuliner Wisata

Pelayanan surVive GIEZAG

Terpopuler Minggu ini

INFUT DATA BOOKING
Masukan pilihan Anda sesuai keinginan
Di Data Base BOOKING surVive GIEZAG
KONFIRMASI KODE INVOICE
Invoice
ID Reg
Masukan kode konfirmasi yang telah Kami kirim kepada animasi-bergerak-surat-0284 Anda.

[Tutup]